hero
Dokter menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) bersiap untuk memeriksa pasien di Jakarta, Rabu (22/4/2020). (ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga)

EDITOR : OCTOBRYAN

23 April 2020, 17:20 WIB

INDONESIA

Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 mencatat jumlah kasus meninggal karena COVID-19 cenderung mengalami penurunan sejak sepekan, sedangkan pasien sembuh terus tumbuh.

Berdasarkan hasil akumulasi data yang dihimpun hingga Kamis (23/4/2020), pasien yang dinyatakan sembuh bertambah 47 orang sehingga totalnya menjadi 960. Sedangkan, jumlah kasus meninggal bertambah 11 sehingga total menjadi 647. Dari total kasus sembuh dan meninggal tersebut, ada pula penambahan untuk kasus positif sebanyak 357 orang hingga total menjadi 7.775.

Petugas medis membantu mendorong kursi roda dari seorang penumpang kapal yang sedang sakit setibanya di Pelabuhan Bandar Sri Junjungan Dumai di Dumai, Riau, Sabtu (18/4/2020). (ANTARA FOTO/Aswaddy Hamid)

Adapun Provinsi DKI Jakarta masih menjadi wilayah dengan sebaran pasien sembuh terbanyak yakni 326, disusul Jawa Timur sebanyak 121, Jawa Barat 87, Sulawesi Selatan 80, Bali 55, Jawa Tengah 54, dan wilayah lain di Indonesia sehingga total mencapai 960 pasien.

Kriteria pasien sembuh yang diakumulasikan tersebut adalah berdasarkan hasil uji laboratorium selama dua kali dan ketika pasien tidak ada lagi keluhan klinis.

Ratusan warga memadati pasar tradisional di jalan Pedati, Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis (23/4/2020). Pasar tradisional tersebut dipadati warga yang berbelanja kebutuhan pokok untuk persiapan jelang bulan Ramadhan 1441 H tanpa mematuhi aturan penggunaan masker, berkerumun dan jaga jarak aman  di tengah wabah pandemi virus Corona (COVID-19). (ANTARA FOTO/Arif Firmansyah)

"Kalau kita lihat sebaran pasien sembuh di DKI Jakarta 326 orang, Jawa Timur 121 orang, Jawa Barat 87 orang, Sulawesi Selatan 80 orang, Bali 55 sehingga total bersama 29 Provinsi yang lainnya berjumlah 960 orang," ungkap Juru Bicara Pemerintah untuk COVID-19 Achmad Yurianto di Media Center Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta.

Yuri menjelaskan, data yang dicatat tersebut diambil dari hasil uji spesimen sebanyak 59.935 yang dilakukan menggunakan metode Polymerase Chain Reaction (PCR) di 43 laboratorium. Sebanyak 48.647 kasus spesimen yang diperiksa didapatkan data 7.775 positif dan 40.872 negatif.

Sejumlah personel Polisi, TNI, dan tenaga medis mengikuti simulasi pemulasaraan dan pemakaman jenazah terduga penderita COVID-19 di Mapolres Ciamis, Jawa Barat, Rabu (22/4/2020). Simulasi pemulasaraan jenazah yang digelar bersama Gugus Tugas Penanganan COVID-19 tersebut dilakukan untuk melatih kemampuan dan kesiapsiagaan petugas. (ANTARA FOTO/Adeng Bustomi)

Kemudian untuk jumlah orang dalam pemantauan (ODP) menjadi 195.948 orang dan pasien dalam pengawasan (PDP) menjadi 18.283 orang. Data tersebut diambil dari 34 provinsi dan 267 kabupaten/kota di Tanah Air.

Selanjutnya Yuri merincikan data positif COVID-19 di Indonesia yaitu di Provinsi Aceh tujuh kasus, Bali 167 kasus, Banten 337 kasus, Bangka Belitung sembilan kasus, Bengkulu delapan kasus, Yogyakarta 76 kasus, DKI Jakarta 3.517 kasus.

Petugas kesehatan melaksanakan rapid test atau pemeriksaan cepat COVID-19 di Pasar Kranggot, Cilegon, Banten, Kamis (23/4/2020). ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman)

Selanjutnya di Jambi 14 kasus, Jawa Barat 784 kasus, Jawa Tengah 538 kasus, Jawa Timur 664 kasus, Kalimantan Barat 50 kasus, Kalimantan Timur 74 kasus, Kalimantan Tengah 83 kasus, Kalimantan Selatan 114 kasus, dan Kalimantan Utara 77 kasus.

(BACA JUGA: Terkendala COVID 19, Penyelenggaraan PON Papua 2020 Ditunda)

Kemudian di Kepulauan Riau 83 kasus, Nusa Tenggara Barat 115 kasus, Sumatera Selatan 93 kasus, Sumatera Barat 86 kasus, Sulawesi Utara 31 kasus, Sumatera Utara 95 kasus, dan Sulawesi Tenggara 37 kasus.

Adapun di Sulawesi Selatan 397 kasus, Sulawesi Tengah 29 kasus, Lampung 38 kasus, Riau 36 kasus, Maluku Utara 14 kasus, Maluku 17 kasus, Papua Barat 13 kasus, Papua 130 kasus, Sulawesi Barat delapan kasus, Nusa Tenggara Timur satu kasus, Gorontalo tujuh kasus dan dalam proses verifikasi lapangan 26 kasus.

TIM LIPUTAN

0

share
X

Report Comment

You must login to report comment

<% totalComment() %>
No Comment Yet
<% comment.user.name %>
  • reply
  • <% child.user.name %>
    View More Comments
View More Comments
No Comment Yet
<% comment.user.name %>
  • reply
  • <% child.user.name %>
    View More Comments
View More Comments