hero
Sejumlah calon penumpang berjalan menuju Kapal Motor Penyeberangan (KMP) Teluk Sinabang di Pelabuhan Penyeberangan Meulaboh-Sinabang Desa Gampong Teugoh, Kecamatan Samatiga, Aceh Barat, Aceh, Senin (3

EDITOR : OCTOBRYAN

30 Maret 2020, 17:30 WIB

INDONESIA

Presiden Joko Widodo menggelar rapat terbatas antisipasi mudik Idul Fitri melalui telekonferensi, Senin (30/3/2020). Dalam rapat tersebut, Jokowi berbicara soal mudik dini yang dilakukan oleh masyarakat terkait pandemi virus Corona. 

Jokowi melanjutkan, dalam catatan yang diterima dari kepala daerah ada 876 armada bus antarprovinsi yang membawa kurang lebih 14.000 penumpang dari Jabodetabek ke Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan DIY.

Layar menampilkan rapat terbatas (ratas) melalui konferensi video yang dipimpin Presiden Joko Widodo dari Istana Bogor di ruang wartawan Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (30/3/2020). Presiden Joko Widodo memimpin dua ratas yakni antisipasi mudik lebaran dalam mencegah penyebaran COVID-19 dan laporan Tim Gugus Tugas Covid-19. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

"Laporan yang saya terima dari Gubernur Jawa Tengah, Gubernur DIY, pergerakan arus mudik sudah terjadi lebih awal dari biasanya," kata Jokowi di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat.

Jokowi mengkhawatirkan, hal ini akan menambah penyebaran virus corona di daerah. Ia pun meminta kepala daerah dan kementerian terkait untuk mengambil langkah lebih tegas  untuk membatasi pergerakan warga yang hendak mudik ke kampung halaman.

Layar menampilkan rapat terbatas (ratas) melalui konferensi video yang dipimpin Presiden Joko Widodo dari Istana Bogor di ruang wartawan Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (30/3/2020). Presiden Joko Widodo memimpin dua ratas yakni antisipasi mudik lebaran dalam mencegah penyebaran COVID-19 dan laporan Tim Gugus Tugas Covid-19. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Demi keselamatan bersama, lanjut Jokowi, ia juga meminta dilakukan langkah-langkah yang lebih tegas untuk mencegah terjadinya pergerakan orang ke daerah. Menurutnya, imbauan-imbauan saja tidak cukup untuk memutus rantai penyebaran Covid-19.

"Saya melihat sudah ada imbauan-imbauan dari tokoh-tokoh dan gubernur kepada perantau di Jabodetabek untuk tidak mudik. Tapi menurut saya juga imbauan-imbauan seperti itu juga belum cukup. Perlu langkah-langkah yang lebih tegas untuk memutus rantai penyebaran Covid-19 ini," paparnya.

Petugas Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Solo melakukan telekonferensi dengan jajaran Dishub Jawa Tengah di ruang Central Control (CC) Room Dinas Perhubungan Solo, Jawa Tengah, Senin (30/3/2020). Telekonferensi tersebut untuk berkoordinasi antarpejabat perhubungan di Jawa Tengah guna mengatasi lonjakan pemudik sebagai langkah antisipasi penyebaran virus Corona atau COVID-19 di daerah. (ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha)

Jokowi melihat fenomena mudik dini bukan karena faktor budaya, tetapi karena memang terpaksa. Misalnya, banyak pekerja informal di Jabodetabek yang terpaksa pulang kampung karena penghasilannya menurun sangat drastis atau bahkan hilang akibat diterapkannya kebijakan tanggap darurat yaitu kerja di rumah, belajar dari rumah, dan ibadah di rumah.

"Karena itu, saya minta percepatan program social safety net, jaring pengaman sosial yang memberikan perlindungan sosial di sektor formal, dan para pekerja harian, maupun program insentif ekonomi bagi usaha mikro, usaha  kecil, betul-betul segera dilaksanakan di lapangan," jelasnya.

Calon penumpang bersiap menaiki bus Antar Kota Antar Provinsi di Terminal Pulo Gebang, Jakarta, Minggu (29/3/2020). Kementerian Perhubungan mengimbau agar warga membatalkan niatnya pulang kampung, untuk mencegah penyebaran COVID-19. (ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso)

Sementara untuk keluarga yang sudah terlanjur mudik, Jokowi meminta kepada para gubernur, bupati, dan wali kota untuk meningkatkan pengawasannya. Menurutnya, pengawasan di daerah masing-masing merupakan hal yang sangat penting. 

"Saya juga menerima laporan dari Gubernur Jawa tengah, Gubernur DIY bahwa di provinsinya sudah menerapkan protokol kesehatan yang ketat baik di desa maupun di kelurahan bagi para pemudik. Ini saya kira juga inisiatif yang bagus," ungkapnya.

(BACA JUGA: Pimpin Ratas, Jokowi Singgung 14.000 Warga yang Mudik ke Kampung Halaman Akibat Covid-19)

Presiden juga mengingatkan agar penerapan protokol kesehatan tersebut dilakukan secara terukur, tidak sampai menimbulkan langkah-langkah penapisan atau screening yang berlebihan bagi pemudik yang terlanjur pulang kampung. 

"Terapkan protokol kesehatan dengan baik sehingga memastikan bahwa kesehatan para pemudik itu betul-betul memberikan keselamatan bagi warga yang ada di desa," tandasnya.

TIM LIPUTAN

0

share
X

Report Comment

You must login to report comment

<% totalComment() %>
No Comment Yet
<% comment.user.name %>
  • reply
  • <% child.user.name %>
    View More Comments
View More Comments
No Comment Yet
<% comment.user.name %>
  • reply
  • <% child.user.name %>
    View More Comments
View More Comments