hero

EDITOR : DASNITA M. SINAGA

30 Desember 2016, 09:15 WIB

SUMATERA BARAT, INDONESIA

Berenang di kolam renang sudah biasa. Gimana kalau berenang di tengah belantara hutan Tanah Minang? Pertanyaan ini akan terjawab saat kita berpetualang di hutan Gamaran.

Hutan tropis ini terletak di Dusun Surantiah, Desa Koto Buruk, Kecamatan Lubuk Alung, Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat. Di hutan ini terdapat ikon wisata alam yang disebut Nyarai atau air terjun dalam bahasa Minang.

Pemandangan air terjun dengan bebatuan besar yang indah.
(NET12)

Lokasi Nyarai berjarak 30 menit dari Kota Pariaman. Sebelum memulai perjalanan, kita harus mampir dulu ke Pos Lubuk Alung.Wisatawan cukup membayar tiket Rp20 ribu saja per orang. Harga ini sudah termasuk biaya parkir dan pemandu wisata.

Tak jauh dari pos, ada warung yang menyediakan kebutuhan pokok seperti makanan dan air. Tapi kalau belanja, jangan membuang sampah sembarangan ya. Sebab sampah akan merusak alam Lubuk Alung yang masih asri ini .

Nggak hanya mempersiapkan fisik dan stamina, kita pun wajib membawa perbekalan makanan dan minuman, karena jaraknya yang cukup jauh dan medan yang berat.

Rute menuju Nyarai dilihat dari ketinggian. (NET12)

Jalan setapak menuju Nyarai jaraknya sekitar lima kilometer dan hanya bisa ditempuh dengan berjalan kaki. Perjalanan ini melewati jalan setapak di tengah hutan lebat. Seru, kan?

Sepanjang jalan, alam memamerkan keindahannya, seperti sungai berair jernih dan batu-batu alami. Hutan ini rumah dari berbagai spesies tumbuhan, seperti pohon rotan. Hawanya juga sangat sejuk.

Rute menuju Nyarai dilengkapi rajang atau kayu pengaman agar jalan mudah dilalui. Pemandu akan memberi arahan jalur yang kita lalui. Salah satu arahan yang disampaikan pemandu, adalah pentingnya melestarikan dan menyelamatkan hutan dari kerusakan.

Perjalanan menuju Nyarai melewati sungai dan hutan belantara
(NET12)

Wisata hutan ini menjadi edukasi bagi masyarakat atau wisatawan. Setelah dua jam perjalanan, akhirnya wisatawan tiba di Nyarai Lubuk Alung. Rasa lelah terbayar saat melihat Nyarai dari dekat.

“Trackingnya lumayan menantang, cukup jauh, tapi akhirnya bisa sampai, lega juga bisa lihat pemandangan cukup bagus, ada air terjunya bisa menikmati pemandangan,” ucap Felicia William Asali, salah seorang wisatawan.

“Airnya masih hijau, belum tercemar sama sekali,” timpal Willy Hari.

Tak hanya menikmati keindahan alam, pengunjung juga bisa berenang di kolam Nyarai yang airnya jernih.

Ayo! Siapkan cuti dan segera berlibur kesini.

 

NET12

1

share
X

Report Comment

You must login to report comment

<% totalComment() %>
No Comment Yet
<% comment.user.name %>
  • reply
  • <% child.user.name %>
    View More Comments
View More Comments
No Comment Yet
<% comment.user.name %>
  • reply
  • <% child.user.name %>
    View More Comments
View More Comments